Wednesday, July 18, 2012


Lim Guan Eng akhirnya mengakui kerisauannya dalam DAP mempertahankan Pulau Pinang dalam pilihanraya umum akan datang.  Lim Guan Eng sendiri sedar yang dia dipaliti dengan pelbagai skandal, salahguna kuasa dan rasuah selama memerintah Pulau Pinang selama 1 penggal...

Bukan sahaja Lim Guan Eng tetapi isterinya, Betty Chew yang kini juga ADUN Kota Laksamana, Melaka juga tidak akan mempertahankan kerusinya, malah tidak akan bertanding pun dalam pilihanraya umum akan datang kerana menyedari yang rakyat Melaka sudah benci dengannya kerana tidak menunaikan tanggungjawabnya sebagai wakil rakyat...

Semua ini membuktikan ketidakyakinan Guan Eng dalam mempertahankan kerusi DAP sedia ada dalam pilihanraya umum akan datang, disamping baru ‘tersedar’ bahawa tindakan mencalonkan isteri sendiri itu adalah tindakan berbentuk nepotisme....

Bila kita sebut skandal, ini ada kaitan dengan pelbagai berita penyalahgunaan kuasa DAP di Pulau Pinang yang seboleh-boleh cuba disembunyikan dari pengetahuan rakyat.  

Paling mencuri tumpuan, sudah tentulah skandal Bayan Mutiara bernilai berbilion ringgit yang sedang menunggu jawapan dari Guan Eng.

Kita mahukan jawapan yang sebenar-benar jawapan kerana ‘jawapan’ yang ada sebelum ini hanya menjadi bahan ketawa sesiapa yang mendengar (Guan Eng mencabar syarikat UMNO membida dalam projek tersebut – apa pula kena mengenanya?)

Itu belum lagi disebutkan tentang projek tempat letak kereta di Bukit Bendara bernilai RM 5 juta yang gagal disiapkan mengikut spesifikasi sepatutnya oleh anak syarikat kerajaan negeri, PDC Properties yang bertindak sebagai pemaju sehingga dicadangkan untuk diruntuh dan dibina yang baru oleh Guan Eng.

Begitu juga halnya dengan pembohongan DAP selama ini dalam isu tanah Tan Hak Ju yang menjadi isu terbesar DAP untuk menyerang pentadbiran terdahulu dengan tuduhan rasuah tetapi dibuktikan sebaliknya oleh Mahkamah Rayuan yang menolak keputusan oleh Mahkamah Tinggi terdaulu.

Dan sudah tentulah yang paling membingungkan kes moral membabitkan anak Guan Eng yang didakwa meraba buah dada seorang pelajar perempuan di sekolahnya sehingga sejumlah wang terpaksa dikeluarkan oleh keluarga Guan Eng untuk menutup kes tersebut dari menjadi isu besar.

Semua ini menunjukkan kelemahan pentadbiran kerajaan DAP di Pulau Pinang, yang penulis percaya mendesak Guan Eng mengeluarkan kenyataan yang sedemikian.  Tapi sudah tentulah bila bercakap tentang pembangkang seperti DAP, dia tidak akan melihat kesalahannya sendiri, sebaliknya meletakkan semua kesalahan kepada BN.

Kononnya menurut Guan Eng, pakatan harami tidak mampu menyaingi 3M (Money, Media & Machinery) yang dimiliki BN.

Inilah yang kita katakan Ketua Menteri bekas banduan ini otak benak.  Dia tidak boleh membezakan keputusan rakyat dengan pengaruh wang.  Seolahnya, kalau hak yang DAP menang itu sebab kuasa rakyat, kalau yang BN menang, itu kuasa wang.

Nampak sangat tindakan menuduh BN menggunakan wang untuk menarik sokongan adalah terdesak dan tidak keruan oleh seorang pemimpin yang mendakwa dirinya cekap dalam segala hal dan membawa ‘perubahan’ besar di Pulau Pinang, hanya dalam tempoh sepenggal menjadi Ketua Menteri.

Yang nyata, tindakan sistematik DAP ‘mengusir’ orang Melayu keluar dari bahagian pulau Pulau Pinang, akan menyebabkan protes besar-besaran yang membawa kepada tumbangnya kerajaan DAP.  Ia tidak langsung berkaitan dengan wang atau apa sahaja yang dituduhkan DAP kepada UMNO dan BN.

1 comments:

Post a Comment

PENAFIAN

Hasil tulisan atau gambar yang dipaparkan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sebagai rakyat Malaysia dan tidak mewakili mana mana pihak. Penulis tidak akan bertanggungjawab atas kerugian disebabkan bahan bahan yang disiarkan di dalam blog ini. Terima kasih.