Wednesday, March 28, 2012


Semacam ada satu gerakan akhir-akhir ini, puak pembangkang terutamanya penyokong tegar Datuk Seri Anwar Ibrahim cuba menyogok pandangan untuk menghalalkan suatu kemungkaran agama dan moral kononnya atas dasar berjuang demi keadilan.
 
Pandangan ini makin kerap didengar dan sudah berani diluahkan secara terbuka  dalam media-media pro pembangkang.

Terbaru tidak lain tidak bukan... apabila blog peribadi Anwar pada hari Ahad http://anwaribrahimblog.com berani menyiar ulang komen pembaca di portal Malaysiakini yang persoal mengenai cabaran Senator Datuk S Nallakarupan supaya Anwar saman beliau.
Lojik akal mengatakan seorang pemilik blog boleh delete atau tidak memasukan sesuatu yang dikira sentisif dan menyinggung dari sudut agama.
Soalnya kenapa Anwar selaku pemilik blog berkenaan membenarkan komen itu disiarkan?
Kes dakwaan video seksnya yang 99.9 peratus masih belum beres.Tiada siapa yang boleh 'main cuci' begitu sahaja sekali tidak ada satu penyiasatan terbuka secara rasmi.
Kemungkaran tetap kemungkaran.Ia dilarang agama.
Namun kerana matlamat politik puak-puak ini main hentam ikut suka mak bapak mereka tanpa mempedulikan sensitiviti agama.
Maksud yang jelas dari komen itu kalau Anwar buat kemungkaran sekalipun...peduli apa terima saja dia.
 
Apa maksud penulis bila dia kata dia tak kisah soal kecenderungan seksual Anwar asalkan dia memjuangkan keadilan, keterbukaan dan demokrasi kepada rakyat Malaysia?
 
Bagi bekas peguam Anwar, yang juga Ahli Parlimen Kulim Bandar Bharu Datuk Zulkifli Nordin tindakan menyiar ulang komen sebegitu di dalam blog peribadi adalah sama dengan merestui idea tersebut.

blog-anwar-komen
 
Zulkifli yang ditemui di kafe parlimen petang Isnin melahirkan rasa terkejut bila dimaklumkan mengenai komen copy paste yang diletakkan dalam blog Anwar tersebut.
 
“Jika ia merestui apakah bermakna dia mengiktiraf bahawa orentasi seksual seseorang pemimpin itu tidak penting, status pemimpin samada dia gay ke, bapuk ke, penzina ke tidak pentingkah sebagai ciri pemimpin?” Soalnya yang sudah lama meninggalkan Anwar dan PKR.
 
“Bagi orang Islam/Melayu adalah jelas tidak boleh menerima pemimpin yang orentasi seksualnya bercanggah dengan norma-norma tabii kebiasaan,” ujarnya lagi.
 
Sebagai orang waras, kita boleh faham kenapa bekas peguam Anwar itu terkejut, ini kerana jika idea tersebut tidak dibenteras persoalannya jika di kemudian hari terbukti bahawa ada pemimpin yang mengaku gay, layakkah dia diterima sebagai pemimpin Malaysia hanya kerana kononnya dia memperjuangkan keadilan dan demokrasi?
 
Di mana maruah Malaysia sebagai negara Islam jika dipimpin oleh pemimpin yang tidak kisah orentasi seksualnya yang barangkali gay?
 
Sedangkan bagi orang Islam, pemimpin yang hendak dipilih antara cirinya adalah yang menjauhi dosa besar dan meninggalkan dosa kecil.

Gay atau homoseksual itu dosa besar ada hadis mengatakan Nabi SAW tidak mengaku umat terhadap individu yang mengamal perbuatan terkutuk itu.
 
Kita hendak tahu juga apakah pendirian PAS sebagai sekutu utama PKR dalam pakatan pembangkang, apakah tidak kisah dengan idea yang jelas bercanggah dengan agama ini? - Agenda Daily
 

3 comments:

Anonymous said...

deer kha da kwhata sara da tapoos khana smao sar snemd meen sa na kay woa walamba che wraz de kha she...


http://www.centplay.com/affiliate/id_1485/

Anonymous said...

numpang gaya
Mejeng

Anonymous said...

numpang yeee:
http://www.centplay.com/affiliate/cash_1794/
mksih....

Post a Comment

PENAFIAN

Hasil tulisan atau gambar yang dipaparkan di dalam blog ini merupakan pandangan peribadi penulis sebagai rakyat Malaysia dan tidak mewakili mana mana pihak. Penulis tidak akan bertanggungjawab atas kerugian disebabkan bahan bahan yang disiarkan di dalam blog ini. Terima kasih.